Mengekspos Mitos Tentang Gimbal

Aku ingat hari-hari ketika digunakan masyarakat untuk memandang dreadlocs seakan yang pernah telah mereka terkontaminasi.

Banyak pekerjaan pemerintah dilarang karyawan mengenakan kepang dan kunci. Bank memiliki aturan kode berpakaian yang tidak memungkinkan orang untuk memiliki locs dan bekerja untuk lembaga mereka.




Ada persepsi negatif yang melekat pada mereka yang memilih untuk loc itu. Teori lama adalah bahwa siapa pun mengenakan tatanan rambut ini berpikiran kriminal dan sulit ditekan untuk mencari pekerjaan. Sikap ini membuat berburu pekerjaan bagi orang-orang dengan locs luar sulit.

prasangka rambut ini diperluas ke, dan bertindak terang-terangan oleh, penegakan hukum. Jika sebuah kejahatan telah dilakukan dan dugaan pidana memakai rambutnya di locs, siapa pun dengan locs ditangkap, diinterogasi, dan kadang-kadang egregiously dilecehkan.

Tidak peduli jika sisa deskripsi fisik (tinggi, berat, dan kulit) tidak cocok; memiliki rambut gimbal sudah cukup untuk menjadi tersangka.

Persepsi prasangka ini diselenggarakan kuat oleh banyak orang tua di komunitas Afrika Amerika. Sesepuh di banyak komunitas akan melihat orang-orang dengan rambut gimbal dan cemberut. Beberapa tidak punya masalah bersuara kebencian mereka: "Aku berharap dia akan memotong bahwa hal popok off", belum tentu dalam baik secara. Atau "Bagaimana Anda berharap bagi siapa pun untuk membawa Anda serius dengan rambut Anda seperti itu?"

Sayangnya, pikiran-pikiran ini sadar menembus diri saya juga. Saya selalu mengatakan bahwa jika saya merasa seperti rambut saya memegang saya kembali, saya akan memotongnya.

Apa yang menggembirakan, adalah fakta bahwa saya telah bekerja di seluruh negara ini, menggosok siku dengan banyak perusahaan penelepon tembakan Amerika, dan telah terkejut oleh penerimaan rambut saya.

Ini benar-benar melayani sebagai bagian percakapan es melanggar bagi mereka yang ingin tahu. Hal ini memungkinkan saya untuk mencerahkan dan berbagi perjalanan rambut alami saya dengan orang-orang yang tidak terkena itu yang sering.

Sekarang saya melihat banyak aktor, model, dan tokoh masyarakat dengan locs. Aku berjalan ke dalam salesman, manajer, dan banyak pekerja pemerintah yang telah memeluk rambut mereka dan karir mereka. teller bank berambut gimbal telah ditangani transaksi saya di bank. Aku bahkan telah melihat petugas beberapa polisi dengan locs.

Guru, perawat, dokter, dan banyak penghibur membiarkan rambut gimbal mereka berfungsi sebagai panggung seni dan bentuk pribadi ekspresi.

merangkul masyarakat dari dreadlock itu tak terelakkan. Mereka hanya perlu benar diperkenalkan dan tercerahkan pada keindahan dan sejarah rambut kita.

Begitu mereka telah belajar bahwa tidak hanya Rastafarian atau Jamaika adalah satu-satunya orang yang menggunakan bentuk ekspresi, keingintahuan mereka meningkat.
Saya pribadi menolak untuk membiarkan konotasi negatif melekat pada locs saya indah.

Saya tidak suka ketika rambut saya disebut sebagai rambut gimbal, gimbal, atau takut, karena aku tidak "takut" apa-apa tentang rambut saya. Saya "Locs" diperluas ekspresi keindahan dari esensi jiwa saya dan saya suka setiap helai mereka.

Sekarang orang dari semua latar belakang kehidupan bertanya kepada saya sering: "Bagaimana cara mendapatkan gimbal?" Dan, aku menjawab: Pertama mengakui bahwa ini bukan hanya gaya rambut ... Mereka adalah gaya hidup. Kemudian hanya memutar dan biarkan Pencipta Style mereka!

Komentar

Entri Populer